Rabu, 18 Februari 2015

Will You Marry Me?

Assalamualaikum warohmatullahi wabarokatuh


Haii Sobat... melirik pada judul diatas kira-kira pantas gak ya buat jadi judul postingan aku hari ini? Wkwk “Will you marry me?” Gak usah malu, gak usah bilang ieeuuhh segala Sob dengan kalimat itu :D Karena apa? Karena kalimat itu juga bakal kamu atau kita denger langsung ketika kita akan memutuskan untuk menikah dengan orang yang kita cintai dan sayangi :D

Laahh...kok bahas soal pernikahan sih? Ntahlah :D yang pasti, kita semua akan beranjak kemudian mengalami masa dewasa dan yang namanya saling suka, mencintai,dan lain-lain, gak perlu lagi kita munafikkan. Sayang dan cinta sih sah-sah aja, itu pun harus dibatasi ya Sob, apalagi yang masih kecil-kecil, hihi. Gak baik kalau masih bauk kencur udah pacar-pacaran, apalagi baru-baru ini di medsos sedang heboh-hebohnya rival anak SMP nembak anak SD. Sumpah demi apa itu umur masih seumur jagung, ingus masih meler udah pacaran aja, beeeuuhhh auk ahh...yang pasti ini semua terjadi bukan karena kesalahan satu pihak. Ortu pada dasarnya berperan besar  harus gemblengin anak sejak dini buat tau mana batasan-batasan buat anak-anak di usia belia begitu.OK? Nih, kita kan semua calon bakal orang tua di masa yang akan datang J

Back to the topic, hari minggu yang lewat tepatnya tanggal 15 Februari 2015 aku dan teman-teman alumni menghadiri acara pernikahan salah satu temen cewek alumni MTs aku. Sebelumnya aku akui, aku sempat kaget mendengar kabar dia akan menikah ditambah lagi dia masih seumuran aku dan sedang menjalankan kuliah S-1 nya di Universitas yang sama denganku. Apalagi aku yakin dia bukan cewek yang genit atau apapun itu, ya...karena aku juga pernah dekat dan berteman dengannya.

Tak munafik, berbagai spekulasi bermunculan diantara aku dan beberapa orang temen. Namun pada akhirnya kami berpositif thinking aja karena teman dekatnya pun mengatakan kalau dia menikah atas dasar keinginan orang tua dan dijodohkan dengan orang pilihan orang tua, bukan dengan pacarnya. Soal kuliah pun dia akan tetap melanjutkan kuliah tanpa ada halangan apa pun. It’s OK... mungkin ini lah jalan yang dipilih temen aku tersebut.

Yang terpenting, cepat atau tidaknya menikah. Itu lah takdir Allah, kalau jodoh datangnya secepat itu ya itulah rencana Allah. Dan kita pun sebagai temen yang pernah dekat dan saling kenal hanya bisa mendoakan yang terbaik dan memenuhi undangan yang ia berikan.

Sebut saja nama temen aku yang baru menikah tanggal 15 kemaren ini adalah Yosi, dan satu minggu sebelum pernikahan Yosi aku juga menerima undangan untuk hadir di pernikahan temen aku bernama Tia. Dan  2 minggu yang lewat aku berturut-turut  sudah menghadiri acara pernikahan temen sepermainan dan seperjuangan dulu :”) Dan setahun yang lalu aku juga pernah menerima undangan pernikahan Yulia. Ya...rasanya sedikit aneh bercampur senang aja waktu nerima undangan pertama kalinya atas nama kita sendiri dan baru sadar kalo kita-kita udah segede ini dan udah pada nikah aja.

Intinya, jodoh itu gak ada yang tau kapan datangnya. Manusia pada dasarnya hanya bisa berencana dan berusaha, namun hasil akhirnya Tuhanlah yang mengatur dan memutuskan Sob. Belum tentu juga dia yang jadi pacar kita sekarang adalah orang yang tepat buat kita dimasa yang akan datang, dan belum tentu juga orang yang kita perjuangkan mati-matian untuk mencintainya akan menerima cinta dan segala kekurangan kita. Namun percayalah, cinta manusia itu sebenarnya tidak lah abadi, cinta yang abadi hanyalah bersumber dari sang Khaliq, dan jodoh sudah ada yang mengatur. Jika kita ingin mendapatkan jodoh yang baik, jodoh yang datang pada waktu dan saat yang tepat maka dekatilah yang mengatur tersebut :)) bener gak??

Namun, diantara beberapa undangan pernikahan temen yang aku hadiri, di pesta pernikahan Yosi ini lah yang paling berkesan buat aku atau mungkin buat temen-temen yang hadir. Mengapa? Yaa seneng aja ngeliat Yosi dan suaminya berseri-seri wajahnya,kelihatan banget bahagianya. Belum lagi yan datang itu rame, mulai dari temen Mts, SMA, dan kampusnya. Kemudian temen-temen alumni MTs aku juga banyak benget yang hadir, sekalian reuni gitu deh kami intinya. Pokoknya berkesan lah. Apalagi ketemunya disaat momen beginian,jadi suasananya terasa baru.


Selesai makan bareng teman-teman yang hadir
dari kiri ada Ridho, Liza, Ayu, Yulia, Mila, Sintia, aku, Winda, Mia, Cici



Mila, Sintia dan aku
Trio kwek-kwek yaap, kami dulu temen yang akrab banget pas MTs, kemana-mana 
seringnya bertiga.  Sama Mila yang jarang banget bisa ketemuan nih, baru kali ini ketemunya untuk 
setahun terkahir ini :')



Foto rame-rame bareng alumni MTs mengabdikan moment
Yang mau ikut foto cuma ini ini aja orangnya -,- yang lain ntah kemana :D



Dari kiri ada Luthfi, Gilang, Cici, Sintia, Mia, aku, Mila dan bapak kami si Adi :D

Sebenarnya banyak alumni yang pada hadir, cuma sebagian udah ada yang pulang dan banyak yang datang menjelang sorean dan malam, kami yang foto-foto udah dari siang nungguin jemaah alumni yang datang ampe sorean, tapi yang dapat diabadiin momentnya cuma bareng yang di foto ini orangnya.Yang lain ntah ga tau ilang kamana :D

Cuma sebagian juga ada yang gak bisa hadir, ada yang di luar kota, kerja, dan ada juga mungkin yang gak kebagian undangan atau gak dapat informasi. Tapi Guys, senang banget rasanya bisa kumpul bareng kalian, makin mengeratkan tali silaturrahim kita

Oh yaa... satu minggu yang lalu juga sempat jengukin sobat lama di RS, sohib MTs juga si Yana, bunda kamii di kelas 9.2 :D  Yana terkena tumor di lengannya, cukup besar dan kata Yana sakit banget. Waktu itu kami sempat jengukin Yana pasca operasi, pergi jengukin bareng Sintia pulang dari menghadiri acara pernikahan Tia. Selang beberapa saat kami kedatangan orang yang jengukin Yana lagi, eeh gak taunya si Yola bareng temennya. Yola ini jua temen aku waktu MTs.

Alhamdulillah ternyata si Yola ni udah kerja aja dianya. Kerja di salah satu store handphone besar di Pekanbaru. Waaah, enak ya udah bisa cari duit sendiri, guenya kapan? :( Semangat Yola :D

Si Yana juga udah hebat tuh cari duit sendiri, kerja di salah satu gedung megah di Pekanbaru, Surya Dumai. Udah jadi sekretaris aja si Yana, kerja sambil kuliah. Tapi kalau kita udah enak sama hidup ya gitu, kadang ada aja ujian yang datang :') Yang sabar ya Yan, ujian di hidup ini gak akan pernah berhenti sampai kaki kita melangkahkan kaki menginjak surga-Nya kelak {}  semuanya kita lalui aja dengan ikhtiar dan terus berusaha :))


Dari kiri ada Ipit, Sintia, Aku, Yola
Sempet-sempetnya selfie di RS X_X
Sekalian reuni :D


Selfie bareng Yana
GWS yana bundanya Aa Adi sayang :D... banyakin istirahat... {} jangan sakit-sakit

OK Guys, sampai ketemu lagi yaaa alumni semua, seneng bisa ketemu sama kelen. Ntar kita reunian di kondangan siapa lagi ya? :D Barakallah buat yang udah merid, moga menjadi keluarga yang sakinah mawaddah warrohmah, langgeng dan cepet dapat momongan :D doain kami yang belom cepet nyusul yooo...wkwkwk... Happy wedding Guys... buat Yana we love you, get well soon dan moga gak sakit lagi dan gak di rawat di RS lagi, cukup sekali itu aja ya Yan, gak tega liat Yana kesakitan waktu tu :") Pertahankan ceria dan manyun-manyun unyu nya yaa :*

See you next time Sob, itu aja yang dapat aku ceritain hari ini. Moga bermanfaat, wassalam :)



Rabu, 04 Februari 2015

Tradisi Khatam Al-Quran (End)

Assalamualaikum warohmatullahi wabarokatuh

Haii.... kali ini aku mau ngelanjutin postingan blog yang sebelumnya, yang belum baca coba klik --> disini. Yang sebelumnya aku bercerita tentang hari pertama khatam Al-Quran adik aku, sekarang acara khatam dilanjut hari kedua. Yaitu hari minggu 1 Februari 2015. 

Brr...suasana desa yang dingin bikin aku flu lagi dan lagi, ngilu semua ini badan. Paling agak redaan pas hari udah agak siangan, ntar kalau malam malah kambuh lagi ni penyakit. Beda sama Mamat, walau gimanapun cuaca dia tetap semangat. Bangun pagi-pagi, mandi, sarapan, trus tiba-tiba kawannya sebelum jam tujuh pagi udah jemput aja ke rumah, karena panitia khatam udah manggil.

Jadi, aku yang waktu itu lagi suapin Mamat makan langsung di suruh nenek berhenti nyuapin karena di mesjid ternyata udah siapin sarapan pagi dan makan bersama gitu sebelum khatam. Pokoknya kalau acara besar, makan-makan pastinya yang paling di tunggu-tunggu dong :D

Oh iya, hampir aja lupa cerita, aku, ibu, Fatimah dan Mamat sebelumnya gak bareng Papa pulang kampung. Tapi nebeng sama Etek. Ya... papa, Taufiq, Tamyiz gak pulang barengan sama kami, karena Papa katanya mau buka toko. Cari duit,Semangat buat My Best Papa :* Jadi Papa dan adikku yang lain nyusul pulangnya. Mereka nyampe kampung sabtu malam, jadi cuma ikutan acara khatam aja. 

Kebetulan juga, rombongan dari Duri, Pekanbaru yakni keluarga Papa juga ikutan datang. Termasuk sepupu aku si Mariam Jamilah yang akrab aku panggil Emjie juga datang bareng teman kampusnya si Putri. Mereka lumayan lama baru nyampe kampung, nyampenya baru subuhan :D

Mereka berdua, si Putri dan Emji asli kocak tu anak berdua, gak tau kenapa heboh aja tu liat berdua, bikin ngakak...seru kalo sama kelen :') pengen meet up lagii kitanyaa :))

Sebelum ke mesjid sempatin berfoto ria dulu :D kali ini memori kamera sumpah hampir full karena kebanyakan foto :D tapi asli, yang khatam Quran alias adik aku si Mamat susah kali mau foto mereka, termasuk adik-adik saudara yang khatam lainnya -_- Yang narsis malah kakak-kakaknya atau Ibunya XD


Aku, Putri, dan Emji



Emji, Putri, Aku, adikku Fatimah
Asli dari mereka bertiga sebenarnya aku yang paling kecil badannya -,-
untung di foto gak terlihat begitu nampak :D

Sedikit kekocakan si Emji :D


Mamat sedang membaca surat Al-Zalzalah


Farah sedang membaca surat Al-Alaq



Bapak-bapak lagi menonton acara khatam Quran di sekitar mesjid



Lagi menonton acara



Menonton acara



Putri dan Emji lagi melangang gak ada kerjaan :D


Tamyiz, nenek, Ibu, Taufiq



My Best Papa :')




Sebagian dari para Ibu-ibu yang anaknya ikut khatam Al-Quran.



Kawan konco Ibu ketika kecil
(kawan sepermainan Ibu sejak kecil)


Para wali yang duduk di dangau-dangau para wali menonton anak mereka.

Penampakan mesjid desa Koto Malintang


Nah, ini yang paling serunya acara makan bersama :D acara makan bersama ini dilaksanakan di sekitar mesjid dengan membangun tenda yang lumayan panjang tendanya. Sambal yang dibuat ada dua macam, gulai daging dan gulai talas. Kedua makanan ini adalah menu yang disediakan setiap empat tahun sekali,tergantung kesepakatan. Nah, makanya sebelumnya sempat memotong kerbau. Karena dagingnya akan dibuat sambal untuk makan orang satu kampung berikut para undangan. Rame euyy...

Makan disini agak beda, untuk lebih simpel, alas makanan gak pake piring,tapi beralaskan daun pisang yang dibuat memanjang. Nasi dan sambal diunggukkan diatas daun pisang dan makan beramai-ramai bersama sanak saudara. Kita nanti cuma duduk menunggu hidangan saja, trus akan ada panitia yang bawa  nasi  dan sambal kemudian akan dia letakkan diatas daun pisang


Etek-etek pada makan, sebagian dari rombongan Duri, Pekanbaru


Pak Dang, om riko, Putri, Papa, Emji, Aku



Selesai makan gak tau mau kemana, jumpa deh sama kak Wiwin, 
kakak sepermainan kalo di kampung :D
narsis dulu aj :)


Hello .....:D

Nah, itu dia.... ada satu momen lagi yang paling di tunggu-tunggu. ahaha....acara nya cukup lama Guys, mengingat yang khatam ampe 60 orang jadi waktunya lumayan lama dan selesainya baru sebelum ashar. Ini juga berhubungan para wali juga menunggu undangan yang datang ke mesjid untuk melihat acara khatam. Belum lagi sekalian nunggu mana tau masih ada lagi yang ngasih amplop :D

Yang paling di tunggu-tunggu di akhir adalah tahap ngitung rezeki :D Tas ibu ampe penuh dengan kado amplop. Ahaha. Kami beramai-ramai tuh bukak amplop si Mamat. Lumayan dapat banyak juga angpau nya. Isi amplop bervariasi,mulai dari seribu, duaribu, lima ribu, 10ribu, 20ribu, limpul ampe seratus ribu. Alhamdulillah Mamat dapat rezeki sekitar Rp.1.500.000, kalau kado paling banyak dapat kain sarung, baju, Al-Quran. Alhamdulillah.

Pas ditanyain duitnya buat apa, si Mamat malah cengengesan, katanya gak tau mau beli apa, disuruhnya ibu nyimpan uangnya dulu :D

Pas hari udah sorean banget, malah sempat ngitung angpao, 
gak sabar pegang duit si Mamat :D

Ada sih sebenarnya yang kurang Sob :D kami gak ada foto-foto bareng si Mamat yang khatam -,- abisnya pas dia ditunggu lama kali tampilnya. Pas kita cari dianya udah  hilang bareng temenya ntah kemana. Pas ketemu dia udah buka kostum aja. Disuruh pake lagi gak mau -,- katanya dia capek foto, malas .... Argghhh,si Mamat bikin kesel aja, gak ada foto khatam bareng-bareng kan jadinya. Padahal moment seumur hidup. Ntar kamu dikira khatam Quran sendirian lagi :D Yo wess,, gak apa-apa, yang penting itu Mamat khatamnya, foto bareng nomor dua aja x_x

Sob, mungkin itu aja yang aku share bareng kalian, mungkin masih ada banyak hal yang ingin aku begikan, tapi yang ingat itulah yang aku paparkan di blog ini. Mudah-mudahan apa yang aku bagikan ke sobat-sobat dapat bermanfaat dan pastinya dari Event khatam Quran ini kita lebih bisa mengevaluasi diri kita ke arah yang lebih baik dan mudah-mudahan generasi kita selanjutnya bisa menjadi generasi yang Qurani. Aaamiin ya Robb. Wassalam :))




Mengaji tak cukup sekali
Mengaji tak cukup khatam dan tak dibaca lagi
Mengaji mendekatkan kita kepada Illahi
Agar kita bisa terus berbenah diri
Dan mendapat kebahagiaan dunia akhirat yang hakiki





Tadisi Khatam Al-Quran (Part I)


Assalamualaikum Warohmatullahi Wabarokatuh

Hai Sobat pembaca sekalian, lama rasanya sudah gak ada posting lagi di blog kurang lebih tiga bulan ini... ya gak tau kenapa akhir-akhir ini malas memang lebih banyak ketimbang mau berkutat di depan laptop buat nerusin hobi nulis ini x_x 

Sekarang aku mau mulai lagi nih, mumpung ada aktivitas terbaru :D yaa sekarang lagi curi-curi waktu juga sambil jagain toko buat nulis, walaupun memang agak sedikit keteteran karena nulis sekalian melayani pembeli yang datang ke toko.

OK, beberapa waktu lalu tepatnya tanggal 30 Januari kemaren aku pulang kampung ke Payakumbuh Sumatra Barat, mumpung liburan kuliah juga kan. Aku pulang kampung bukan dalam rangka liburan sih, tapi sekalian liburan. Pulang kampung kali ini dalam rangka acara adik aku yang paling bungsu khatam Al-Quran.

Sedikit cerita, butuh perjuangan juga sih adik aku bisa khatamin al-quran dalam waktu kurang lebih dua bulan, yang sebelumnya dia hanya baru sampai jus 13 akhirnya kejar target ikut khatam di kampung. Sebelumnya ibu dapat kabar kalau khatam al-quran di kampung tahun depan, eeeh, gak taunya awal November 2014 kemaren ibu dapat kabar kalau khatam Al-Quran di kampung tanggal 1 Februari 2015. Tentu moment khatam ini agak sedikit mendadak, dan acara khatam Al-quran di kampung itu cuma diadakan sekali empat tahun, siapa aja boleh ikut walaupun anak dari perantauan asal syaratnya yaitu sudah khatam Al-Quran dan mengikuti segala persyaratan lainnya untuk bisa jadi peserta pada acara khatamnya.

Adik aku yang sering aku panggil si Mamat, dia pun senang dan rajin pula baca Al-Quran karena di iming-imingi acara di kampung ntar. Dan untuk mengkhatamkan Al-Quran tersebut, Mamat sampai harus ngaji tiga kali sehari. Pagi, siang sebelum sekolah dan selesai solat maghrib. Yang bantu Mamat ngaji paling sering itu Ibu, kadang Papa, kadang aku dan Fatimah, namun yang paling sering siang-malam ya Ibu bantuin Mamat ngaji, jadinya ibu sekalian khatamin Al-quran juga :D Mamat tepatnya khatamin Al-Quran awal Januari 2015 kemaren lupa sih tanggal berapa, tapi awal Januari pokoknya. Alhamdulillah.

Mamat pun bisa terpacu ngajinya karena dia juga gak mau kalah dari sepupunya si Farah, Yaaa...Farah masih kelas satu SD tapi dia udah lebih dulu tamat dari Mamat, jadi ya Ibu bilang kalau Mamat jangan mau kalah. Alhasil, Mamat bisa khatam dan gak perlu nunggu 4 tahun lagi. Bedanya kalau khatam Al-Quran di kampung itu lebih meriah, dan pakai acara, bantai kerbau dan yang paling ditunggu-tunggu peserta khatam adalah angpau, ya itu....dapat duit....hehe

Hari pertama yaitu tepatnya hari sabtu tanggal 31 Januari, orang kampung ngadain arak-arakan dulu keliling kampung, baru besoknya acara khatam Al-Quran. Acara arak-arakan keliling nagari dimulai waktu itu jam dua siang. Waktu itu kelihatan sedikit rintik-rintik karena hujan, yaa maklum lah, di kampung lagi musim hujan. Namun, berselang beberapa saat rintik hujan sudah reda, dan akhirnya arak-arak kan bisa dilaksanakan juga saat itu. Dan walaupun sedikit mendung tapi kemeriahan acara tetap terpancar :)


Berfoto bersama saudara sebelum brangkat ke mesjid.
Dari kiri, Tek Tin, Tek Rep, Ibu dan aku.

Ini dia adik dan saudara aku yang ikutan acara khatam Al-Quran

Adik aku yang paling bungsu
Muhammad Ridziq Al-Umroh, umur delapan tahun. Alhamdulillah bisa ikut khatam di Kampung
walaupun daftarnya rada telat.

Ah iyaaa... adik aku memang agak lambat daftar jadi pesertanya karena ya itu, orang udah pada khatamin Al-Quran tapi adik aku masih usaha mau khatamin, hehe. Waktu itu nenek sempat kewalahan ngunjungi rumah orang di kampung buat ngasih tau si Mamat khatam. Ya...begitu lah tradisi di kampung Sob, acara khatam Al-Quran itu kita kayak baralek(pesta) pulak, dan mengundang orang pun harus diberitahukan ke rumah orangnya langsung. Sedangkan di rumah ntar kita mengadakan acara, dan nanti kalau ada tamu ke rumah kita sudah harus menyiapkan hidangan untuk tamu yang telah diundang. Sekalian, ntar si tamu juga bawa amplop berisi uang atau kado buat yng khatam Al-Quran.

Ini sepupu aku Dzikrina Istigfarah, sering aku panggil Farah.
Farah ini menjadi peserta terkecil loh, masih kelas satu SD, tapi ni anak emang super duper
pintar trus rajin, sebelumnya di TK dan SD dapat juara satu, membanggakan yaaa...



Ini Liza, anak sepupu ibu... pas ngaji khatam Quran...beeuuhhh gilak, subhanallah...
Suaranya bagus, merdu lah pokoknya, orang kampung pun pada memuji.
Keren deh pokoknya... Hebat Liza.



Ini Fadli, anak sepupu Ibu juga... masih SD juga, lupa umur berapa...
teman konco si Mamat :D




Tepatnya, diadakan acara khatam Al-quran kali ini itu adalah di kampung tanah kelahiran Ibu. Yaitu di desa Koto Malintang Nagari Sariak Laweh Kota Payakumbuh Sumatra Barat yang di laksanakan di mesjid kebesaran Desa :D mesjid Baiturrahman. 

Peserta yang ikut khatam Al-Quran rame bener, pesertanya ada 60 orang. Makanya seru kalau khatam di kampun, rame. Beda kalau di kota, paling khatam cuma di MDA trus acara makan bersama,selesai deh :D tapi gak apa,yang dilihat itu bukan mewah atau besarnya acara. Tapi maknanya bagi kita dan pastinya menambah keimanan dan ketaqwaan kita kepada Yang Maha Esa. Betul gak?

Ya, tapi itu lah, kadang anak-anak suka yang meriah,apalagi kita kan cuma ingin menggali antusias dan memaju semangat darianak-anak untuk bisa mengaji apalgi mengkhatamkan al-quran :)


Peserta khatam berbaris untuk bersiap arak-arakan keliling kampung


 Mamat bersama teman-teman

Sedikit cerita, dua hari menjelang pulang kampung Mamat sakit demam, abang nya pun ikutan deman. Dan terpaksa harus pulkam dalam keadaan sakit namun sudah berangsur pulih. Alhamdulillah Mamat rajin minum obatnya dan pada saat arak-arakan saja sebenarnya ia masih sakit, namun dia semangat betul mau ikutan berarak, belum lagi di jemput pulak sama Fadli. Untung si Mamat kuat arak-arakan yang jauhnya nau'dubillah, yap...kami berjalan arak-arkan sekitar dua kiloan. hahahha.

Para wali dan penonton yang menyaksikan pawai khatam.

 Dimeriahkan dengan Drum Band

Para wali dan warga kampung yang akan stand by ikut arak-arakan di belakang
yang di kawal pak Polisi :D

Berjalan keliling kampung di jalan raya.


Numpang foto bareng anak khatam dulu euy...hehe



Anak bujan dan panitia yang ikut menjaga keamanan selama berarak.





Ibu dan orang tuanya Farah bersama adiknya :D




Saat istirahat, minum air putih dulu yaa.... haus hausssss...

Menuju pulang



Rombongan anak peserta laki-laki



Rombongan peserta perempuan


Rombongan warga kampung


Selesai berarak aku sempat-sempatnya makan es tebak di pinggir jalan.
Maklum fotografer lagi kecapean dan kehausan ngikutin anak berarak :")

Berfoto dulu bersama ibu


Alhamdulillah acara berarak waktu itu berjalan lancar, di tutp dengan sesi pemotretan peserta khatam untuk piagam penghargaan, setelah solat adzan para bapak-bapak dan tetua-tetua pergi memotong kerbau di bukit buat makan bersama warga kampung.

Sayang waktu itu aku gak ikutan liat bantai kerbau ke bukit, soalnya udah gak sanggup jalan lagii, padahal udah di paksa pergi sama oom buat ikutan sekalian liat bukit. Cuma ya itu, udah kecapean jalan. Itu aja pas malam harinya langsung naik betis dan gak nyenyak tidur karena sakit, belum lagi  kalau udah malam, pilek, flu, gatal-gatal dan hidung tersumbat, pokoknya ga enak banget lah kalau udah alergi udara dingin. Mata berair lah, merah-merah gatal-gatal. Awww....menyiksa dikala pulang kampung :") Tapi seru lah :D 

Sob, mungkin itu saja yang dapat aku ceritain, ntar ada part II nya di cerita.... liat aja ya postingan aku selanjutnya...OK? bye, Wassalam :*

Suasana sore hari di jalan depan rumah :))